11 Januari 2016

Batagor Homemade

Sudah lama rasanya ngga ada postingan resep makanan. Beberapa waktu lalu saya dan Rizma membuat batagor homemade. Aslinya sih mau bikin siomay. Apa daya malah jadinya batagor :D

Entah kenapa batagor ini dibuat justru saat suami lagi dinas luar kota. Yang mana beliau jadinya ngga bisa icip-icip deh.

Menurut Rizma batagornya enak, jadi saya share disini yah untuk resepnya. Mungkin lagi ada yang nyari resep simpel batagor. Saya murni ngambil dari blognya mak didi. Hmm, namapun resep dan kenyataan tak selalu sejalan. Alhasil selalu ada modifikasi. Alhamdulillah momen membuat batagor ini menjadi salah satu kegiatan saya dengan Rizma yang sudah lama ngga ada di agenda aktivitas kami (jadi merasa bersalah karena mood memasak sedang hilang ditelan bumi).


Resep (asli) Batagor Homemade:

Bahan:
  • 200-250 gram ikan tenggiri
  • 3 siung bawang putih, haluskan
  • 1/2 sdt penyedap rasa (saya pakai kaldu alania)
  • 1 1/4 sdt garam
  • 1/2 sdt merica bubuk
  • 2 sdt gula pasir
  • 2 putih telur (saya pakai 1 saja)
  • 100 ml air es
  • 115 gram tepung sagu tani
  • 20 gram tepung terigu (saya pakai gluten free)
Nah kalau di blog mak didi sih pakai sambel kacang dan tambahan kecap dan jeruk limau ya. Tapi saya mah engga, adapun pakai sambel pecel yang sudah ada. Dimakan tanpa sambel juga enak kok.

Cara membuat:
  1. Campur ikan tenggiri, bawang putih, penyedap rasa, garam, merica bubuk, dan gula pasir.
  2. Mixer hingga rata (saya ngga pakai mixer, aduk biasa aja).
  3. Tambahkan telur dan air es, aduk lagi hingga rata.
  4. Masukkan tepung sagu dan tepung terigu, aduk sampai kalis (jangan terlalu kuat ngaduknya, supaya ngga alot batagornya)


Setelah semua bahan tercampur rata, lho kok belum 'mbatagor' teksturnya. Keenceran lebih tepatnya (padahal sudah persis resep). Akhirnya saya tambahin deh itu terigu dan tepung sagu sampai membentuk adonan siap goreng. Bismillah, adonan digoreng.
Voilaaa...

4 komentar:

  1. Batagornya nyummmy kayanya. Tambah saos kacang makin mantab tuh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, alhamdulillah berhasil ludes ^^

      Hapus
  2. Bandung tempat lahirnya Batagor. Tapi, disana juga ada Bandung Kota Blogger alias Batagor hehehe ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... baru tau ada Batagor ala blogger. makasih kunjungannya bang :)

      Hapus

Terima kasih telah membaca postingan ini :) silakan tinggalkan jejak di sini. Maaf ya, spam&backlink otomatis terhapus.