03 Februari 2015

Hari pertama FC, makan-makan di Telaga Sampireun

Hari pertama FC, jadwal makan bersama dengan rekan-rekan seruangan. Godaan berat, mau ngga ikut, saya yang pegang uang *alesan. Belum pernah pun ke Telaga Sampireun Bintaro meski dekat dari rumah. Akhirnya bismillah ikut aja sambil berdoa tahan godaan. Sampai sana hujan, adem deh. Cuma jalanan agak becek karena lokasi cenderung diluar (ada ruang makan di dalam dengan menu prasmanan). 
Oke, mau setor foto-foto aja buat referensi yang belum pernah ke Telaga Sampireun Bintaro. Saya sendiri akhirnya makan dengan sepiring penuh menu sayuran dan lauk, namun tergoda mengambil secuil nasi, bener deh cuma secuil. Hehe... Jus terong belanda pun karena tak kunjung datang akhirnya saya bungkus untuk disantap sore di kantor. 
Untuk lokasi, strategis karena berada di dekat pintu tol keluar Pondok Aren (pintu tol untuk ke Bintaro). Nyaman, bisa memilih tempat makan: saung tanpa AC, saung beraAC, ruangan berAC dengan menu prasmanan, dan ruang makan outdoor. Tersedia playground untuk anak-anak, info dari teman ada biaya terpisah untuk playground-nya. Pelayanan tergolong oke, hanya kemarin agak lama nunggu mungkin karena banyak pesanan. Menunya standar seafood, yang faforit sih katanya patin bakar bambu, memang enak sih. Untuk harga, bagi saya tergolong mahal. Berikut saya kutip daftar harga makanan di sana (per januari 2015)


Nasi putih                                     9.000
Es teh manis                                11.000
Es teh lemon                               23.000
Es jeruk                                      23.000
Mineral water                             12.000 (ukuran sedang)
Urap                                          27.000
Patin bakar bambu                     99.000
Jus buah rata-rata                      23.000
Gurame bakar/terbang               79.000
(Harga belum termasuk pajak)
Sekali-sekali ngga apa-apa makan mahal, tapi bagi ibu rumah tangga seperti saya, lebih baik dan lebih hemat memasak sendiri. Hihihi, tetep ya emak-emak. Udah sekian tentang
 
  
playground
menu faforit: patin bakar bambu

4 komentar:

  1. Tempatnya asyik banget, Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba pipit. asik... mirip lah sama gubug udang yang di cibubur

      Hapus
  2. hadus konsisten ya dengan FC walaupun makan-makan di luar

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba lidya, FC itu mengajari kita untuk tahan dari godaan :D

      Hapus

Terima kasih telah membaca postingan ini :) silakan tinggalkan jejak di sini. Maaf ya, spam&backlink otomatis terhapus.