03 November 2014

Berkreasi dengan Lilin Mainan (Playdough)

Pekan lalu saya dan Rizma bermain dengan lilin mainan, atau bahasa kerennya playdough. Jaman saya kecil sih mainannya malam, yang kalau udah selesai bermain maka tangan saya beraroma seperti minyak tanah. Berhubung sepertinya kurang aman dan saya juga ngga tau beli malam dimana, maka saya terinspirasi dari mamanya mikha untuk membuat sendiri playdoughnya. 
Awalnya mau dimasak playdoughnya. Tapi kok ya Rizma maunya ikut ngebantuin. Akhirnya kami membuat non-cooked playdugh. Meskipun ragu apakah nanti Rizma bakal penasaran memakan playdoughnya atau ngga. Resepnya persis dari blognya mamanya mikha. 

Bahan:
^ 1 cup tepung serbaguna
^ ⅓ cup garam
^ 2 sdt minyak goreng
^ ¼ cup air panas
^ pewarna makanan secukupnya

Cara membuat:
1. Campur tepung dan garam, kemudian tuang air panas.
2. Remas-remas sampai adonan kalis dan dapat dibentuk. Bisa tambahkan tepung bila terlalu encer, bisa tambahkan air bila terlalu keras.
3. Tambahkan pewarna makanan.
4. Remas kembali adonan hingga warnanya rata.
5. Tambahkan minyak agar hasilnya lebih kinclong.
playdough siap pakai
Tips dari mamanya mikha:
Agar lebih awet sih, adonan disimpan dalam plastik, kemudian dimasukkan ke wadah tertutup dan disimpan ke dalam kulkas.

Rizma membuat bentuk dengan cookies cuter
membuat boneka salju (dibantuin papah)
Selama bermain, ternyata kalau ngga diawasi, Rizma tertarik nyicip playdoughnya untuk dimakan :)))
Jadi, jika berkreasi dengan non-cooked playdough ini, awasi selama anak bermain ya!
Selamat berkreasi!

6 komentar:

  1. amanya bahannya kalau buat sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak, cuma memang nggak tahan lama :)

      Hapus
  2. wah ternyata gampang banget bikinnya dan selalu nyetok bahan2 itu di rumah.

    jadi pingin bikin untuk Fayra

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat mencoba mbak de...
      makasih ya sdh mampir :)

      Hapus
  3. Gampang ya ternyata, coba saya buatkan buat Marwah ah biar dia ga minta dibeliin playdough mulu :D hihih
    Makasih mak resepnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mak tian... tp ngga awet spt yg dijual2.
      Selamat mencoba yah ^^

      Hapus

Terima kasih telah membaca postingan ini :) silakan tinggalkan jejak di sini. Maaf ya, spam&backlink otomatis terhapus.